Sejumlah Wilayah di Lumajang Terdampak Curah Hujan Tinggi, Masyarakat Diminta Tingkatkan Kewaspadaan

SALINDIA.ID – Lumajang, Tingginya intensitas hujan yang terjadi sejak seminggu terakhir di wilayah Kabupaten Lumajang, Jawa Timur menimbulkan sejumlah dampak. Salah satunya tanah longsor dan banjir lahar dingin Gunung Semeru.

 

Berdasarkan pemantauan BPBD Kabupaten Lumajang, longsor terparah terjadi di jalur Piket Nol tepatnya di KM 58 Desa Sumberwuluh, Kecamatan Candipuro, Jumat (7/7/2023).

 

Saat dimintai keterangan melalui telepon selulernya, salah satu Personel Pusdalops BPBD Kabupaten Lumajang, Nur Cahyo menerangkan, Tanah Longso buator tersebut menyebabkan arus lalu lintas Lumajang – Malang via selatan harus ditutup sementara hingga proses evakuasi selesai.

 

Selain itu, untuk jalur Curah Kobokan juga belum bisa dilalui lantaran banjir lahar dingin masih berlangsung.

 

“Longsor terjadi di sekitaran Jembatan Perak, tepatnya KM 58. Roda dua dan empat belum bisa melewati,” terang dia.

 

Ia juga menerangkan, bahwa saat ini, TRC BPBD Kabupaten Lumajang dibantu Dishub, Satpol PP, TNI-Polri dan sejumlah relawan sedang melakukan penanganan.

 

“Sampai saat ini masih berlangsung longsoran, kondisi tanah masih labil, ini kami masih menunggu kondisi yang memungkinkan,” jelasnya.

 

Sementara itu, Kapolsek Pasirian, Agus Sugiharto mengatakan, bahwa pada aliran lahar Gunung Semeru tepatnya di sungai regoyo debit air masih tinggi hingga menutup jembatan limpas. Masyarakat belum bisa menggunakan akses jembatan tersebut.

 

“Jembatan sungai regoyo gondoruso terpantau debit air mengalami peningkatan yang sangat besar sehingga meluap di atas jembatan,” kata dia.

 

Oleh karena itu, pihaknya juga melarang masyarakat untuk melintas lantaran potensi material turut bercampur dalam lahar dingin.

 

“Kami melarang untuk R2 dan R4 tidak melintas, situasi masih hujan intensitas sedang,” pungkasnya.

(MC Kab. Lumajang/Fd/An-m)

Sumber Berita : InfoPublik.Id

Share :

Add New Playlist